Monday, September 18, 2017

Birth Story: Naurah Nafeesa

masa minum teh ~*irjune*~ pada 12:33:00 PM 0 uncang teh
Assalamualaikum wbt

Lama dah nak cerita pasal pengalaman bersalinkan Naurah Nafeesa tp asyik terlupa je. At least dgn cara ni boleh juga diabadikan sbg kenangan utk aku satu hari nanti.

Untuk pengetahuan semua, aku bersalinkan Cik Naurah pada pagi Ahad 9 April 2017 jam 10.06am secara normal dalam masa 30 min je. Haaa...inilah yg aku nak ceritakan tu. Tapi apa pun ini semua atas izin Allah, redha suami, redha mak ayah dan juga kuasa doa.

Bercakap mengenai kuasa doa ni, sebenarnya selepas aje aku bersalinkan Cik Umar dulu mmg aku berdoa kalau diberi rezeki anak kedua, aku nak sampai2 hospital je terus bersalin. Ya...aku nak bersalin mudah, nak bersalin normal, tak nak sakit lama-lama, taknak duduk dalam LR lama-lama, taknak kena jahit bawah (ini Allah tak bg izin). Dekat semua orang aku cakap macam tu especially kat suami aku. Berkali-kali aku cakap kat dia and minta dia doakan macam tu. Alhamdulillah, Allah kabulkan permintaan aku dan izinkan apa yg aku doakan selama ni.

Minggu 39

Minggu terakhir sebelum bersalin aku masih lagi bekerja. Memang kali ni aku tak ambil cuti awal mcm masa mengandungkan Umar dulu. Sebabnya aku nak mudah bersalin kali ni, so aku nak kena aktif, selalu gerak jalan sana salan sini. Jadinya aku tak ambil cuti. Tapi memandangkan kerja yang sedia ada aku dah siapkan sebelum masuk ke minggu 38, so minggu ni aku rilek aje la. Melepak dengan kawan2 je sambil menyicah pelam.

Masa ni cara aku jalan dah memang betul2 macam penguin. Contraction tu rasa mild aje. Kadang2 rasa Braxton hick dan rasa mengeras sikit tapi aku abaikan aje.

7 April 2017 (Jumaat) 

Appointment dengan doktor kat KK. Sepatutnya kena datang klinik on EDD if tak bersalin lagi. Tapi memandangkan EDD aku masa hari Ahad, doktor suruh datang hari Jumaat. Hari Jumaat ni aku ambil cuti tahunan. Masa ni doktor check segala la, kedudukan baby, berat baby, condition baby, air ketuban, HB dan Alhamdulillah semua ok. Paling aku terkejut HB aku dalam sebulan boleh naik dari 11.5 ke 12.9. Memang naik mendadak tu, almost 13. So takde la aku risau sangat bila bersalin nanti.

Balik dari KK aku ajak suami aku pergi makan terus. Yelah, nak masak pun takde bahan basah dah. Lagi pun plan nak balik rumah mertua masa berpantang, so mmg takde bahan nak masak ler. Masa makan ni aku start rasa sakit. Contraction tu dah datang tapi still aku igt false alarm lagi and buat tak tau.

Lepas balik rumah, suami siap2 nak solat Jumaat. Aku pula duduk menyandar kat sofa. Masa ni baru aku terasa sakit macam nak bersalin. mengeras je. Aku just rilek je. Tarik nafas lepas, tarik nafas lepas sampai aku terlelap. Elok terjaga sakit tu dah kurang, so aku decide nak kemas dapur aku sebelum kami balik kg. Maklumlah sepanjang aku sarat, dapur tu pun dah macam kene bom je. Maka dgn menahan sakit yang kejap ada kejap takde, aku sempat kemas dapur, lap kaunter dan simpan dan susun segala yang perlu dalam peti sejuk atau tempat yang sesuai. Ini semua berdasarkan pengalaman masa bersalinkan Umar dulu, aku biarkan aje semua kat luar, last2 abis semua sos aku berkulat. So kali ni simpan siap2 dalam peti sejuk. Bila semua dah ok aku back to rest again.

Bila suami balik dari solat Jumaat aku bgtau la aku dah rasa sakit tapi takde keluar apa2 tanda sama ada darah, lendir atau air ketuban pecah. Suami tanya nak pergi hospital ke, aku kata nanti dulu. Tunggu malam nanti kalau2 ada keluar tanda lagi. So malam tu kami decided tidur lagi semalam kat rumah kami supaya senang nak ke hospital if aku dah sakit nak bersalin.

Tapi malam tu langsung aku tak rasa sakit. Semua back to normal. Rilek je aku.

8 April 2017 (Sabtu)

Pagi-pagi kami siap2 angkut semua barang2 untuk balik kg. Kebetulan pula aku kena pergi ke KKD Felda Chuping untuk check jantung baby memandangkan aku macam dah ada rupa nak overdue. Lupa nak bgtau semua, sejak mengandungkan Cik Umar lagi aku buat check up kat KKD kg suami aku sbb mudah dan misi pun mesra.

Masa checkup jantung tu misi ada tanya juga if aku ada tanda2 nak bersalin, sambil gelak2 aku cerita la apa yang jadi kat aku masa hari Jumaat tu. Misi memang risau siap ingatkan aku supaya cepat2 pergi hospital kalau dah rasa sakit. Aku kata ok je. Lepas checkup aku ajak asben aku gi sarapan dulu. Aku nak makan capati, so kami patah balik pergi Arau.

Serius siang hari Sabtu tu mmg aku langsung tak rasa sakit contraction mcm yang aku rasa masa hari Jumaat semalam. Mild contraction macam false alarm ada la. Kot2 nak keluar tanda darah macam masa bersalinkan Umar dulu pun takde juga Tapi aku rilek lagi. Sehinggalah dekat maghrib tu aku pergi ke bilik air and ada lendir warna coklat keluar. Ala kecil je lendir dia macam saiz tahi hidung. Aku bagitau la suami aku pasal tu. Terus dia cakap kuat-kuat kat kak ipar aku kata aku dah nak bersalin dah. Yang kak ipar aku pun risau terus suruh aku contact misi untuk confirmkan. Aku ni macam malas la sbb aku tak nak jadi macam masa bersalinkan Umar dulu, misi KKD check bukaan dah 3cm, tp sampai hospital baru 1cm. Tak ke haru jadinya. Kebetulan pula petang tu hujan, lagi la aku malas nak ctct misi yang bertugas.

Tapi aku dah start rasa tak sedap hati dah sbb dah keluar tanda. So aku whatsapp la misi yang mmg handle kes aku. Dia nasihatkan aku pergi ke hospital terus untuk confirmkan. Kalau dah buka jalan boleh lepak terus kat hospital. Kalau belum buka balik rumah je. Tapi sebab hujan lebat lagi aku dok 50-50 lagi. Suami aku tggu green light je dari aku untuk gi hospital.

Elok hujan nak berhenti aku pun terfikir, ntah2 betul kot itu tanda nak bersalin. Aku pun dah start sakit masa hari Jumaat tu. Karang kalau aku delay gi hospital kang anak aku dah berak dalam perut lagi haru. Kalau xde bukaan boleh terus je balik rumah sendiri kat Kangar tu and tidur sana je, tak payah balik kg. Terus aku call pengasuh Umar kata nak hantar Umar ke rumah dia malam tu juga. Pengasuh ok je memandangkan aku dah bgtau nak hantar Umar masa aku kene check in ke hospital.

Pukul 11 malam elok je lepas hujan kami gerak ke Kangar. Jarak antara kg suami aku ke Kangar lebih kurang 30 min. Dalam perjalanan ni aku start pantau masa contraction aku, dah jadi 5-6 minit sekali sakit. Aku bagitau suami aku, dia naik risau. Sampai rumah pengasuh aku gigih lagi dukung Umar. Masa ni Umar dah lena dah sejak dari dalam kereta lagi. Aku peluk cium Umar dan terus ajak suami ke hospital. Dalam hati rasa sedih dan sayu juga sbb ini 1st time aku berpisah dgn Umar since dia keluar wad sbb kuning dulu.

9 April 2017 (Ahad)

12 am

Kami sampai ke HTF Kangar. Masa nak ke bilik ape ntah nama dia aku lupa tp bilik untuk ibu2 mengandung buat checkup berkaitan kandungan kalau sampai kat hospital ni, suami pula terpaksa parking kereta jauh sikit dari pintu utama, so terpaksa la aku berjalan lagi. Tapi takpe, aku suka, kan aku nak mudah bersalin so aku mmg nekad selagi mampu aku nak berjalan je. Bila sampai ke bilik operasi tu, register bagai, tukar baju semua, terus doktor check bukaan and check jantung baby. Dah 3cm loose dah. Doktor tanya aku sama ada nak balik or nak stay kat hospital. Kalau ikut aku nak stay hospital la sbb aku memang malas nak balik rumah n then dtg hospital pula kalau terasa sakit, dengan parking hospital pun yang malam2 payah nak parking. Lagi pula dah 3cm dan doktor pun kelihatan macam berat je nak lepas aku balik ke rumah sbb dah 3cm loose, bila2 masa je boleh pergi ke 4cm.
Maka malam itu aku check in la kat wad HTF.

1.30 am

Settle bab check in ke wad. Sebab aku kuli gomen, so aku dapat la katil wad kelas 2. Satu bilik ada 4 orang dengan lampu tidur yang ala-ala hotel, ekon dan bilik air yang sangat selesa. Apa beza wad kelas 2 dengan kelas 3 untuk wad bersalin ni ialah, kelas 3 ada kipas dan bilik dia takde pintu tapi tetap ada bilik mandi. Itu je...yang lain semua sama ye. Lepas suami aku hantar beg dan raga makan dan lepas siap salam cium tangan minta ampun bagai dgn suami, dia pun balik rumah untuk rehat. Lupa nak inform, rumah aku sebenarnya kat Kangar je lebih kurang 10 - 15 min dari hospital.

4.00 am

Aku start rasa sakit contraction yang heavy. Dalam hati aku kata takkan nak bersalin pagi-pagi buta macam ni kot. Ish tak boleh jadi, terus aku makan buah kurma yang memang aku bawa dan minum air selusuh yang suami aku buatkan. Kali ni aku minum air selusuh sikit2 je bila rasa sakit. Tak macam masa Umar dulu aku minum sekaligus air selusuh tu tp tak jadi apa pun. Hahahahaha....

jam 4 pagi ni juga masa misi melawat wad untuk check up. Masa ni misi tanya aku la if aku sakit dah or blom. Sbb tak nak masuk LR awal, aku kata la masih boleh bertahan. Lepas habis makan kurma and turn misi melawat, aku pantau masa contraction terus jadi 10min sekali sakit. Aik takkan lepas makan kurma terus panjang pula beza waktu contraction ni. Tapi aku ok lagi walaupun bila dah sakit tu rasa macam nak jatuh katil  guling2. So aku doa kat Allah minta aku sempat solat subuh dulu sebelum bersalin. Alhamdulillah..Allah makbulkan doa aku untuk solat subuh. Siap mandi air panas ngan basuh rambut lagi.

7.30 am

Ini masa doktor pakar dan para doktor yang lain melawat wad. Bila doktor check perut aku dia terus kata baby dah betul2 kat laluan dah ni, bila2 masa boleh bersalin. Siap tanya aku boleh tahan lagi tak. Aku dengan confident nya cakap boleh tahan lagi sakit ni (kes tak nak duduk dalam LR lama2 kan). Bila doktor keluar tu adalah masa untuk sarapan. Alang2 dah dekat waktu makan, aku pujuk baby supaya bg aku peluang untuk makan dulu. Suami belikan aku sandwich dgn nasi bungkus, tp aku mkn sandwich je.

8.00 am

Suami call tanya aku ok ke tak. Aku kata macam ok..macam tak. Tapi sebenarnya lebih kepada macam tak tahan dah pun. Aku bagitau nanti kalau tak tahan juga dekat pukul 8.30 pg aku bgtau misi la.

8.30 am

Dah tak tahan sakit dah. contraction dah 2-3 minit sekali. Aku bagitau misi aku dah tak tahan dah. Misi cakap sekejap untuk dia pergi tanya doktor. Bila ok dia datang bagitau doktor suruh pergi jumpa kat bilik pemeriksaan. Bila misi tanya nak guna wheelchair ke tak, aku kata aku boleh berjalan lagi. Masa ni aku mampu lagi berjalan elok. Sakit tu tak berapa sangat la. Kira ok lagi la jalan tu laju la juga (laju cara org sarat la). Bila masuk bilik pemeriksaan untuk check bukaan rupanya dah 5cm. Terus doktor suruh misi call LR untuk booking bilik. Nasib baik ada 1 bilik yang kebetulan kosong sbb baru je ada sorang tu lepas bersalin, so mmg rezeki aku la nak bersalin pagi. Balik dari checkup bukaan tu aku dah tak boleh jalan laju dah. Berjalan selangkah je dah contraction. Selangkah je kene stop sbb contraction. Sampai je kat katil terus call suami kata dah buka 5cm and nak masuk LR dah. Kelam kabut suami masuk wad untuk temankan aku. Yang aku pula, lepas siap call tu mengiring mengkrekot dok tahan sakit contraction yang maha hebat sampai siap tangan menggigil2 dan berpeluh-peluh. 

9.10 am

Tak ingat exactly pukul berapa tapi dekat2 pukul 9 lebih la misi datang bawa wheelchair untuk tolak aku gi LR, tapi sbb contraction kuat sangat aku minta tempoh dalam seminit dua untuk contraction cool sebelum turun ke katil. Tengok aku dok tahan sakit teruk sangat, terus misi decided tolak aku dengan katil gi LR. Dekat suami, misi pesan untuk terus turun ke LR dekat tingkat sekian sekian (tak igt tingkat berapa).

9.20 am

Ini pun aku tak ingat juga..so aku buat anggaran aje la ye. Masuk je dalam LR terus misi pasang tiub kencing dan doktor perempuan India datang untuk pecahkan air ketuban. dua tiga kali juga doktor ni try pecahkan tapi air ketuban aku keluar sikit sangat. Sbb risau kot dia panggil sorang lagi doktor perempuan Melayu untuk double check. Bila doktor Melayu tu check dia kata kepala baby dah masuk laluan dah...dah dekat tapi still dok pelik sbb air ketuban aku kuar sikit je. Masa ni rasa macam nak keluarkan aje teori aku mengatakan kepala baby dah engage ke bawa so mesti dia tutup pintu tu and air ketuban tu kat atas dah. Tapi sbb sakit punya pasal and teori aku pun bukan betul sangat aku diamkan aje la. Hahahah...lepas tu aku dengar ada misi (bidan) masuk bilik and tanya aku "puan rasa macam nak berak ke?". Aku cakap ye. Terus misi tu suruh aku berak je. Tapi aku sempat tanya lagi, boleh ke aku nak berak sbb masa check bukaan aku td baru 5cm. Ikut pengalaman kene tggu sampai 10cm baru boleh meneran. Misi kata takpe, berak je sbb dah nak berak pun. Ok..maksud berak kat sini bukanlah berak betul tu tapi meneran untuk bersalin. Sbb sakit bersalin ni macam sakit nak terberak akibat sembelit yang sakit maha dasyat.

Aku tak tau la bila masa misi ramai2 masuk dalam LR aku and berdiri keliling aku sambil bg semangat untuk push baby. Yang aku sedar, kelibat kedua-dua doktor dah takde. Oleh sebab kali ni aku nak bersalin normal tanpa apa2 bantuan, so mmg normal betul la. Misi tu punya kerobek kat bawah tu untuk bagi ruang baby keluar. Patutnya kita push bila ada contraction kan, ni tak sempat contraction datang balik aku kene push juga. Memang sedaya upaya la cari tenaga, curi nafas untuk push baby. Nasib baik aku dah sempat praktis masa time dalam toilet. Nak je masa kene push tu aku nak minta vacuum je baby tu sbb sakit sangat kene kerobek ngan misi, tapi itu semua aku hanya mampu menjerit dalam hati je. Hahahaha....Tengah kalut2 nak meneran tu suami aku sempat masuk dalam LR juga. Mula2 tu dia kata tak nak masuk, aku kata terpulang la. Aku pun tak harap sangat la dia masuk, tp kalau masuk pun ok la kan. Rupanya elok je dia sampai depan kaunter guard terus guard panggil dia suruh masuk dalam LR. Tak sempat nak isi borang bagai suami pun masuk je sbb aku dah nak bersalin dah lepas tu.
Naurah slps 2 jam keluar dari perut ummi

10.06 am 

Tak lama lepas suami masuk (masa dia masuk ni kepala baby dah nampak dah), aku pun selamat bersalinkan baby Naurah. Elok baby keluar je misi tanya jantina baby terus misi letak baby atas dada aku. Sentuhan pertama baby dgn ibu. Pengalaman pertama ni. Masa Umar dulu takde sebab elok je aku cam jantina baby, terus misi bawa lari Umar sbb Umar dah nak lemas dah masa tu, sbb tu Umar kene vacuum. Tapi untuk Naurah ni dpt la merasa momen sentuhan pertama tu.

Elok je berjaya meneran keluar Naurah, aku mmg ketar sangat2. Tak tau nak describe macam mana aku mengetar tu. Rasa macam mengetar menggigil macam nampak hantu kot. Tapi hantu pun aku tak pernah nampak. Hahaha...Nasib baik la ada suami, so dia lah yang tenteramkan aku.

Ok..perkara pertama yang aku sempat cakap ngan suami aku ialah...baby Naurah ni cerah dari Umar. Alhamdulillah, bby girl mmg elok la cerah bak kata suami la. Bila dia letak kat dada tu aku rasa macam nampak ayam golek je duduk atas dada aku. Tapi serius momen tu mmg sangat indah dan istimewa. Sentuhan pertama antara aku dan Naurah dan pandangan pertama antara aku dan Naurah. Selama ni cuma rasa tendangan dan tumbukan padu Naurah masa dalam perut. Kali ni dapat tengok dekat2. Hahaha..mcm tak caya pun ada juga...aik takkan baby besar ni boleh keluar kot lubang bawah tu. Tapi kuasa Allah kan, dia bg keistimewaan tu hanya utk wanita je. 

Lama juga la baby Naurah duduk atas dada aku. Boleh la aku sentuh2 peluk2 sesambil misi potong tali pusat dia.  Lepas tu misi suruh suami ambil wudhu untuk terus azan dan iqamah kat baby Naurah. Hahaha...ngan tertogel2 nya Naurah mendengat kalimah kebesaran Ilahi dari abi dia.

Macam biasalah elok je kita bersalin, misi akan terus cucuk ubat apa ntah kat peha kita, rasanya mcm anti tetanus je utk elak kita kancing gigi, bg makan paracetamol dan minum air milo. Lepas misi bawa Naurah untuk bersihkan badan dia, masa untuk misi keluarkan lebihan darah nifas dan proses pengeluaran uri. Lepas berjaya keluarkan uri, masa untuk proses jahit pula. Ini part yang paling scary kat aku bila bab bersalin. Aku sempat tanya kat misi teruk tak luka koyakan aku kali ni. Alhamdulillah misi kata tak perlu nak jahit banyak sbb cuma ada sedikit regangan dekat kesan luka jahitan yg lama. So misi cuma perlu jahit sikit je untuk ketatkan balik regangan tu, maknanya kene jahit kulit la hidup2. Adoi...terbayang dah situasi aku yg nak menggigit selimut yg ada atas aku masa tu. Tapi Alhamdulillah...kali ni misi bg ubat bius kat aku. So takde la rasa sakit sangat. Cuma bila misi tarik benang tu ada la sikit rasa ngilu akibat ketajaman benang tu. Lega la kan.

Tapi kesakitan aku tak habis setakat itu sahaja. Elok siap semua dan misi bagi aku berehat sebentar kat LR tu, aku dapat rasa lagi sakit macam contraction dok ada lagi, dengan rasa pinggang yang macam nak tercabut, sebiji macam sakit nak bersalin. Dalam hati dok kata, aik...takkan aku nak bersalin lagi kot. So bila misi datang hantar Naurah untuk bonding dengan aku, aku pun tanya la kenapa jadi macam tu sbb masa Umar dulu takde langsung rasa macam ni. Misi tu pun bagitau la kemungkitan sbb batu meroyan jatuh tu akibat terlalu kuat meneran. Selalunya anak pertama memang tak rasa, tapi untuk anak kedua akan rasa la, ketiga dan seterusnya kemungkinan akan rasa. 

Ok...bila misi datang bawa Naurah kembali kat aku ni, elok je aku tatap balik wajah Naurah terus aku jadi pelik. Sebabnya Naurah ni cerah gila. Rasa macam nak tanya je kat misi betul ke ni anak aku sbb cerah sangat dari aku. Hahahaha....Sbb masa keluar dari perut tu takde la cerah sangat, rupanya lepas misi bersihkan Naurah terus Naurah jd cerah...bukan setakat cerah..boleh dikategorikan sebagai putih. Hahahaha.....
Naurah Nafeesa at day 2


12.00 pm

Kali ni aku tak duduk lama pun dalam LR macam masa bersalinkan Umar dulu. Lebih kurang pukul 12 tgh hari misi datang untuk bawa aku naik semula ke wad. Oleh sebab aku turun ke LR dgn katil, so naik ke wad pun dengan katil juga la. Rasa mcm org bersalin csec je sebab naik ke wad dgn katil, lepas tu baby pula duduk celah2 kangkang kita. Hahaha...rasa comel la sangat masa ni.

Dalam wad aku tak habis belek lagi si Naurah ni. Bila suami datang dia pun terkejut sebab Naurah cerah sangat2 compared masa mula2 dia keluar dari perut. Apa2 pun kami suami isteri bersyukur sbb Naurah lahir dgn selamat dan sempurna sifat serta sihat.

Ok..itulah serba sedikit pengalam aku masa nak bersalinkan Naurah Nafeesa. Sekarang ni Naurah dah umur 5 bulan setengah dah pun. Sentiasa suka senyum, suka gelak dan kuat bebai la juga. Apa2 pun kami suami isteri sentiasa doakan yang terbaik untuk anak2 kami, Umar Hayyan dan Naurah Nafeesa untuk menjadi anak soleh dan solehah.

Naurah at 5 month

Monday, August 21, 2017

Naurah Nafeesa

masa minum teh ~*irjune*~ pada 2:45:00 PM 2 uncang teh
Assalamualaikum wbt

Lamakan aku tak update blog. Setahun lebih juga la. Hmm...bukan sengaja tak update, tp secara tetiba semangat nak menaip tu hilang bila aku start peknen anak no 2 dulu. Alhamdulillah pada hari Ahad 9 April 2017 jam 10.06 pagi, aku selamat melahirkan anak kedua aku, seorang puteri seberat 2.8kg secara normal di Hospital Tuanku Fauziah, Kangar. Wah...detailed gitu. Hahahaha

Kami namakan puteri kami NAURAH NAFEESA binti Muhamad Zani

Naurah: Bunga
Nafeesa : Yang amat berharga; berkedudukan tinggi

Nama Naurah dipilih oleh suami aku sejak Cik Umar baru usia 7 bulan. Oleh sebab aku dah deal ngan suami nak bagi dia peluang pilih nama untuk anak kedua, so aku terima cadangan nama Naurah dengan senang hati. Lagi pun maksud pun baik, nama pun rare bila didengar. 

Untuk Nafeesa pula aku yang pilih. Ikutkan suami nak letak Naurah je. Tapi aku tak setuju, nak juga ada nama kedua macam nama Umar Hayyan. Jadi gigih la aku memilih nama kedua untuk anak aku ni. Suami pula macam 50-50 je setuju. Mungkin dia ada pilihan nama yang lain kot. Tapi aku suka sangat dgn nama Nafeesa tu. Jadinya aku guna kuasa seorang ibu la utk pemilihan nama kedua anak aku ni. Aku cakap, aku dah penat2 mengandungkan baby selama 9 bulan, so aku juga ada hak nak bg nama untuk puteri kami ni. Akhirnya suami setuju juga...hahahah.

Akhirnya...inilah dia Naurah Nafeesa, sekuntum bunga yang amat berharga untuk ummi, abi dan abang Umar. Semoga Naurah Nafeesa membesar menjadi anak solehah ummi dan abi dan menjadi hamba Allah yang taat serta adik yang baik untuk abang Umar.

Naurah...beberapa jam selepas dilahirkan

Lagi gambar kat hospital

Naurah at home

Naurah at home lagi

Bila Naurah kepala botak

Dagu runcing tu mmg mahal tu

Naurah @ 1 month 

Naurah @ 2 month

Naurah @ 3 month

Naurah @ 4 month

Ramai orang kata muka Naurah mcm muka Umar. Hmmm...dah keluar dari perut yang samakan. Hahahha....haruslah ada iras-iras adik ngan abang tu. Tapi yang pasti fesyen rambut Naurah ngan Umar tu memang sama. Hahahaha....

Wednesday, August 9, 2017

I'm Back

masa minum teh ~*irjune*~ pada 5:08:00 PM 3 uncang teh
Assalamualaikum wbt

Tahun 2017. Last entry setahun yang lepas, tahun 2016. Setahun lebih senyap. Sekarang nak mula aktif blog balik. Insya Allah.

Untuk warming up...just share latest picture aku utk tahun ni. Picture 4 bulan slps aku bersalinkan anak kedua. 

Anak kedua???...cerita lanjut...tungguuuuu


Harap korang jangan muntah ijo....muahahahaha
 

When Ijun Write Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea